Sabtu , 19 September 2020

PPs UIR Gelar Webinar Nasional New Normal

Riaupintar.id — Program Pascasarjana (PPs) Universitas Islam Riau (UIR) menaja Webinar Nasional bertajuk, ‘Model dan Pola Pembangunan Daerah Era Adaptasi Kebiasaan Baru di Provinsi Riau’ pada Kamis 13 Agustus 2020.

Webinar yang ditayang melalui zoom, menghadirkan Dr Rozi Beni MH MSi (Kasubdit II Dit. Fasilitasi Perangkat Daerah, Dirjen Otonomi Daerah Kementerian Dalam Negeri), Gubernur Riau dan Direktur Pascasarjana Prof Dr H Yusri Munaf SH MHum sebagai Pembicara Utama.

Di luar itu tampil pula Walikota Pekanbaru Dr H Firdaus ST MT, Walikota Dumai Drs H Zulkifli As, Bupati Kampar H Catur Sugeng Susanto SH, Bupati Rokan Hilir H Suyatno dan Bupati Kepulauan Meranti Drs H Irwan Nasir MSi. Pengantar webinar disampaikan Rektor UIR Prof Dr H Syafrinaldi SH, MCL. Sementara Dr Rahyunir Rauf MSi dipercaya menjadi moderator.

Menurut Walikota Firdaus, Pemerintah Kota Pekanbaru sempat memberlakukan PSBB dalam dua kali untuk memutus mata rantai corona. Bahkan penanganannya mendapat apresiasi dari Pemerintah. ”Kita berhasil menurunkan status zona merah menjadi hijau,” ujarnya.

“Sekarang kita berada dalam new normal atau kebiasaan baru. Dua hal yang patut dipahami, dalam new normal ekonomi warga harus terus berputar sementara kesehatannya tetap terjaga,” ujarnya.

Diantara kebijakan yang diambil Pemerintah Kota, lanjut Firdaus, menerbitkan peraturan walikota yang mengharuskan warga mematuhi protokol kesehatan. ”Akan berlangsung operasi secara rutin terhadap warga yang tidak disiplin terutama menggunakan masker,” imbuhnya.

Sama dengan Firdaus, Zulkifli As juga berpandangan sama. Ia menyebut, dalam new normal masyarakat diminta tetap produktif tapi aman dari Covid-19. Kemudian pihaknya tetap menjaga investasi yang masuk ke Dumai.

Para pengusaha juga harus kita rawat jangan sampai investasi yang sudah mereka tanamkan bangkrut. Karena ini akan berdampak serius pada perekonomian daerah.

”Masyarakat harus tetap produktif, kesehatan terjaga dan pengusaha kita rawat supaya roda perekonomian daerah berjalan seperti biasa,” ujar Zul As.

Di tempat terpisah, Bupati Kampar yang diwakili Asisten III Setda Kampar Ir H Syamsul Bahri MM mengungkapkan upaya-upaya yang dilakukan Pemerintah Kabupaten Kampat dalam meningkatkan perekonomian masyarakat yang terdampak Covid-19.

Salah satunya melalui program OCU MAPAN, yakni sebuah program untuk menjaga ketahanan pangan. Di luar itu menggalakan sektor pariwisata.

‚ÄúPariwisata Kampar sedang berkembang pesat, pertumbuhan ekonomi masyarakat meningkat seiring peningkatan kunjungan wisatawan namun tetap dengan melaksanakan Protokol Kesehatan, sehingga perputaran ekonomi di bidang pariwisata dapat dijadikan salah satu Pendapat Asli Daerah (PAD),” kata Syamsul Bahri.

Dr Rozi Beni MH MSi menghimbau Pemerintah Daerah agar dalam penanganan Covid-19, daerah-daerah yang berdekatan dapat saling berkoordinasi, sebab untuk memutus mata rantai corona perlu usaha dan kerja sama semua pihak. (rls)

Baca Juga

Tetap Kreatif di Masa Pandemi, Mahasiswa Prodi Arsitektur Unilak akan Gelar Pameran Virtual

Riaupintar.id — Dalam situasi Pandemi Covid 19, mahasiswa program studi Arsitektur Universitas Lancang Kuning (Unilak) …