Jumat , 1 Juli 2022

UMRI Gesa Pelaksanaan Program MBKM

Riaupintar.id — Rektor Universitas Muhammadiyah Riau (Umri) Dr H Saidul Amin MA membuka pembekalan program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) pada semester genap 2022, bertempat di Kampus Umri, jalan Tuanku Tambusai, Pekanbaru, Jumat 27 Mei 2022.

Dalam sambutannya Rektor Saidul Amin menyebut bahwa pelaksanaan MBKM merupakan hak mahasiswa, dimana mahasiswa memiliki hak belajar 3 semester diluar program studi.

“Berdasarkan Permendikbud, tentu saja program ini hak mahasiswa dalam rangka meningkatkan kompetensi lulusan, baik soft skill maupun hard skill, agar lebih siap dan relevan dengan kebutuhan zaman, menyiapkan lulusan sebagai pemimpin masa depan bangsa yang unggul dan berkepribadian,” kata Rektor.

Rektor Umri berharap, program ini segera terlaksana di kampus, karena kegiatan tersebut merupakan implementasi Peraturan Mendikbud Nomor 3 Tahun 2020.

Sementara, Ketua Lembaga Pengembangan Pendidikan dan Kontrol Mutu (LP2KM) Umri, Risnal Diansyah SKom MTI mengatakan, program ini diikuti oleh 130 mahasiswa dari 9 program studi yaitu program studi akuntansi, Manajemen, Ilmu Hukum, Teknik Industri, Pendidikan IPA, Pendidikan Bahasa Inggris dan Pendidikan vokasi Teknik elektronika.

“Alhamdulillah, meskipun program ini baru kita laksanakan semester ini jumlah 130 orang mahasiswa tersebut cukup banyak mengingat hal ini adalah kali pertama dan dilaksanakan secara Internal UMRI,” ucapnya.

Kemudian, sambungnya, pilihan yang kita sediakan antara lain magang atau praktik industri, Studi atau proyek independen, Mengajar di sekolah dan Wirausaha.

Lebih lanjut Risnal Diansyah menyebutkan bahwa LP2KM memastikan kegiatan ini akan berlanjut tiap semester, dengan harapan, program MBKM dapat dilaksanakan sebaik-baiknya oleh mahasiswa.

“Untuk kedepannya penyelenggaraan ini diharapkan semakin baik dengan materi-materi yang terus dikembangkan. Program-program experiential learning dengan jalur yang fleksibel diharapkan dapat memfasilitasi mahasiswa mengembangkan potensinya sesuai dengan passion dan bakatnya masing-masing. Pelaksanaan MBKM ini akan memberikan pengalaman kepada mahasiswa selama 3 sampai 4 bulan kedepan dan diharapkan tercapainya output dari masing-masing kegiatan,” bebernya.

Dalam mempersiapkan diri mengikuti beberapa kegiatan MBKM ini, mahasiswa dibekali dengan empat materi penting, yaitu Teknis pengisian sistem di Diary MBKM UMRI yang disampaikan oleh Ketua TIPD yakni Evan Fuad SKom MKom, Materi kemuhammadiyahan yang mencakup Karakter Utama kepribadian mahasiswa Muhammadiyah yang mumpuni sesuai bidang ilmunya, termasuk etika profesi dan komunikasi di dunia kerja oleh ketua LAIK, DR Santoso MS.

Selanjutnya materi mengenai panduan pelaksanaan masing-masing MBKM di paparkan oleh Bapak/Ibu Koordinator masing-masing Program dari Tim LP2KM selaku koordinator evaluasi dan pelaksanaan MBKM UMRI tahun 2022.

Dari pemaparan materi oleh masing-masing narasumber memberikan gambaran kepada mahasiswa mengenai ketentuan sikap dan perilaku serta standar pelaksanaan MBKM yang diharapkan sehingga mampu mendukung ketercapaian learning outcome perkuliahan.

Acara tersebut turut juga dihadiri Wakil Rektor II Umri Dr H Rasyad Zein MM dan para Dekan lingkungan UMRI. (rls)

Baca Juga

Pendaftaran SMMPTN Barat 2022 di Tutup 27 Juni, Segera Mendaftar

Riaupintar.id – Universitas Riau (UNRI) masih membuka peluang bagi yang berminat untuk melanjutkan studi ke …