Minggu , 19 September 2021

Unilak – Yayasan Ibnu Teken MoU

Riaupintar.id — Berkaitan dengan Tri Dharma Perguruan Tinggi yakni pengajaran, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat serta membantu kaum disabilitas khususnya di Riau, Universitad Lancang Kuning (Unilak) Pekanbaru menjalin kerjasama dengan yayasan Insan Berguna Nusantara.

MoU ditandatangani oleh Rektor Unilak Dr. Junaidi, SS. M. Hum dengan ketua yayasan Ibnu Fenty Widya S. Pi diruang VIP gedung Pustaka Unilak, Kamis 5 Agustus 2021.

Turut hadir Wakil Rektor I Zamzami.S.Kom.M.Kom, Plt Kepala LPPM Unilak. Dr. Jeni Wardi dan sejumlah dosen serta Dr. Nurhamin ketua pembina yayasan Ibnu.

Rektor Unilak Dr. Junaidi menyebutkan, Unilak mengapresiasi yayasan Ibnu atas terlaksana kerjasama. Kerjasama ini sangat baik bagi Unilak, yayasan Ibnu, tentu saja kaum disabilita , pemerintah juga terbantu dengan terlaksananya MoU ini.

“Orang kampus (Perguruan Tinggi) harus berikan ruang untuk kawan-kawan disabilitas,” kata Junaidi.

Disebutkan Rektor, kerjasama yang dilakukan bagaimana membantu dan mengangkat kaum disabilitas, ini tujuan kerjasama. Unilak akan dirikan pusat studi tentang disabilitas. Unilak akan melakukan riset dan bisa dimulai hari ini lewat LPPM, Unilak dan yayasan Ibnu akan bersama-sama membantu kaum disabilitas, bisa dibidang pendidikan, kesehatan, dan lainya.

“Saya apresiasi kawan kawan LPPM mau membantu, ini adalah sisi kemanusiaan. Kita tidak tau bisa saja kedepannya kita menjadi disabilitas kita tidak harapkan itu, tapi kita harus bersama-sama bantu kawan-kawan disabilitas” pungkas Rektor Junaidi.

Sementara, Ketua yayasan Ibnu Fenty Widya S. Pi mengucapakan terima kasih kepada Unilak. MoU ini adalah langkah besar untuk kemajuan disabilitas khususnya Riau, dengan MoU ini maka merupakan hal yang sangat membanggakan, sejak berdiri yayasan Ibnu ingin sekali menseterakan kaum disabilitas.

“Alhamdulillah kerjasama ini bisa terlaksana. Hak hak kawan-kawan disabilitas merupakan amanat UU, semoga akan ada hal-hal yang baik untuk kemajuan disabilitas yang inklusif, semoga ini diberkahi Allah SWT,” ujarnya.

“Terima kasih kepada Unilak, besar harapan saya semoga pusat penelitian kajian disabilitas (Unilak) solusi permasalahan disabilitas yang ada, semoga visi kedepannya terwujud Riau yang inklusif dan ramah disabilitas,” lanjut Fenty

Dikutip dari Kominfo.go.id Hak inklusif disabilitas berarti disabilitas dapat mengakses pelayanan kesehatan, pendidikan, pekerjaan, mendapatkan nutrisi, perlindungan sosial, dan terpenuhi hak hak lainya sehingga disabilitas dapat mandiri, menjadi sdm unggul bahkan bisa berkontribusi bagi pembangunan bangsa dan negara.

Pelaksanaan MoU dua institusi berawal dari kunjungan silaturahmi dari yayasan Ibnu ke Unilak bulan Juni lalu, saat itu Rektor Unilak langsung meminta untuk disegerakan pelaksanaan penandatangan kerjasama. (rls)

Baca Juga

Milad ke-59 UIR, Rektor Ziarahi Makam Pendiri

Riaupintar.id — Milad ke-59 Tahun 2021 Universitas Islam Riau dimeriahkan dengan berbagai kegiatan internal. Hari …